beautydoozy skinner
urbanasia skinner
URtainment

Apa yang Membuat Reggae Masuk Kedalam Warisan Budaya UNESCO?

Urbanasia,
lebih dari 3 tahun yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Apa yang Membuat Reggae Masuk Kedalam Warisan Budaya UNESCO?
Image: Bob Marley, salah satu musisi reggae (Image: thoughtco.com)

Urban Asia - Ketika Unesco mengumumkan bahwa "musik reggae Jamaika" telah ditambahkan ke daftar warisan budaya yang dianggap pantas untuk dikenali, itu adalah refleksi pada fakta bahwa reggae, yang tumbuh lebih dari sekedar musik populer, tetapi fenomena sosial dan politik yang penting. Jamaika mengaplikasikan ke komite menyebutkan sejumlah artis dari mulai dari Bob Marley, Peter Tosh, Chronixx dan Zinc Fence Band. Beberapa pengamat mungkin bertanya-tanya apakah musisi semacam itu merupakan alasan yang cukup bagus untuk memasukkan reggae dalam daftar bergengsi ini.Tidak hanya komentar sosial bagian integral dari musik, aplikasi ini berpendapat, tetapi reggae juga telah membuat kontribusi signifikan terhadap wacana internasional mengenai isu ketidakadilan, perlawanan, cinta, dan kemanusiaan.Secara budaya, politik, agama dan musik, reggae telah melakukan banyak pengangkatan berat. musik reggae mulai diperkenalkan kepada masyarakat sejak tahun 60-an, lebih tepatnya pada tahun 1968 di Kingston ibu kota Jamaika. Melalui mento (bentuk musik rakyat Jamaika), ska dan rock steady, menyerap pengaruh dari Karibia, irama dan blues, rock, dan jazz.Namun, reggae tidak hanya memeluk gaya dan ide musik lainnya, tetapi dalam melakukannya, itu telah mempengaruhi dan melahirkan sub-genre baru, seperti King Tubby, Lee "Scratch" Perry, dan Bunny Lee. Apa yang dikenal sebagai "reggae dub" telah menginspirasi generasi seniman dan produser di seluruh dunia dan masih merupakan pengaruh penting dalam musik populer.Serta kontribusi musiknya, reggae belum melupakan akarnya. Tidak hanya mengomentari peristiwa politik saat ini dan masalah sosial, tetapi juga memberikan pengenalan berlapis-lapis terhadap sejarah, agama, dan budaya dari apa yang disebut sejarawan musik Paul Gilroy sebagai the Black Atlantic.Rastafari penting khususnya bahwa reggae terkait erat dengan agama. Gerakan Rastafari, adalah sebuah gerakan agama baru yang muncul sebagai tanggapan langsung terhadap penindasan dalam masyarakat kolonial Jamaika. Seringkali mengartikulasikan ide-ide aktivis politik Jamaika Marcus Garvey, yang dipahami oleh Rastafarian sebagai seorang nabi.Para musisi Rasta seperti Marley dan Burning Spear mengembangkan reggae sebagai wadah untuk pesan religio-politik mereka. Bahkan jika beberapa musisi tidak memiliki Rastafarian, mereka biasanya mengidentifikasi ide dan budaya gerakan. Secara khusus, banyak yang memakai rambut gimbal, menganggap merokok (ganja) sebagai sakramen.Potensi reggae pun sebagai kekuatan pendidikan dan inspirasi menjadi mencolok setelah kedatangannya di Inggris. Pada tahun 1976, Reggae menjadi pusat pembentukan kampanye Rock Against Racism dan pada akhir tahun 1970-an, reggae, dub, ska, dan terminologi Rastafari menginformasikan budaya punk sebagai bagian dari budaya perlawanan yang muncul.Jadi, untuk alasan politik, agama dan budaya, Unesco benar untuk akhirnya memberi reggae pengakuan yang layak.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait