Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URtech

Bos Instagram Bandingkan Bahaya Medsos dengan Kecelakaan Mobil

Afid Ahman,
27 hari yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Bos Instagram Bandingkan Bahaya Medsos dengan Kecelakaan Mobil
Image: Ilustrasi kecelakaan mobil. (Pixabay)

Jakarta - Bos Instagram, Adam Mosseri, belum lama ini melontarkan pandangan yang menuai cemooh netizen. Dia membandingkan bahaya media sosial (medsos) dengan kecelakaan mobil.

Pernyataan Mosseri ini sebagai tanggapan atas laporan yang dibuat oleh laman Wall Street Journal yang mengungkapkan bahwa Facebook sadar bahwa media sosial dapat membahayakan remaja. Laporan tersebut berdasar dari bocoran studi internal Facebook yang menunjukan bahwa medsos dapat menjadi racun bagi remaja.

Awalnya pihak Instagram langsung merilis tanggapan terkait laporan tersebut. Mereka tidak menyangkal temuan itu tetapi mengklaim laporan Wall Street Journal hanya berfokus pada hal-hal negatif saja.

"Tugas kami adalah memastikan orang-orang merasa senang dengan pengalaman yang mereka miliki di Instagram, dan mencapainya adalah sesuatu yang sangat kami pedulikan.""Di Instagram, kami melihat manfaat dan risiko dari apa yang kami lakukan. Kami bangga bahwa aplikasi kami dapat memberikan suara kepada mereka yang terpinggirkan, dapat membantu teman dan keluarga tetap terhubung dari seluruh penjuru dunia, dan dapat mendorong perubahan sosial; tetapi kami juga tahu itu bisa menjadi tempat di mana orang memiliki pengalaman negatif, seperti yang disebut Journal," tulis Instagram.

Selang tak berapa lama, Mosseri diwawancarai di Podcast Recode Media terkait hal yang sama. DI saat itulah dia mengibaratkan efek negatif dari medsos dengan membandingkannya dengan kecelakaan mobil.

Ia berusaha mempertahankan efek negatif dari platform dengan membandingkan media sosial dengan mobil. Sebagai Mashable meletakkannya , jawabannya menggunakan metafora di mana tampaknya seolah-olah ia katakan bahwa sama seperti dengan adanya mobil, di media sosial, beberapa orang hanya akan terlindas.

"Kita tahu bahwa lebih banyak orang meninggal daripada yang lain karena kecelakaan mobil, tetapi pada umumnya kebanyakan mobil menciptakan nilai yang jauh lebih besar di dunia daripada yang mereka hancurkan," kata Mosseri. "Dan saya pikir media sosial serupa."

Pernyataan tersebut langsung menyulut reaksi pedas netizen. Banyak yang menilai perbandingan tersebut tidaklah tepat. Tidak seperti medsos, mobil punya regulasi yang ketat, diperiksa secara teratur dan ilegal untuk dioperasikan bagi mereka yang berusia di bawah 16 tahun.

Terlepas dari pernyataan Mosseri, Instagram dan Facebook menghadapi tekanan yang meningkat dari anggota parlemen yang fokus pada perlindungan konsumen. Pekan lalu, dua anggota Komite Perdagangan Senat AS mengatakan mereka akan memulai penyelidikan ke Facebook dan mengambil langkah tambahan untuk melihat data lain apa yang mungkin dimiliki perusahaan media sosial itu tetapi tidak dirilis.

"Big Tech telah menjadi tembakau Besar yang baru," kicau Ken Buck (R-CO), anggota subkomite antitrust Komite Kehakiman Senat AS di akun Twitternya. "Facebook berbohong tentang bagaimana produk mereka membahayakan remaja."

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait