beautydoozy skinner
urbanasia skinner
URtech

Facebook Tutup Lasso, Aplikasi Pesaing TikTok

Afid Ahman,
hampir 2 tahun yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Facebook Tutup Lasso, Aplikasi Pesaing TikTok
Image: Facebook resmi mematikan Lasso yang menjadi pesaing TikTok pada 10 Juli mendatang. (Facebook)

Jakarta - Dua tahun lalu, Facebook berupaya menjegal TikTok dengan meluncurkan aplikasi saingan. Namun kini aplikasi yang bernama Lasso itu berakhir riwayatnya.

Perusahaan milik Mark Zuckerberg itu secara resmi menutup layanannya tersebut mulai 10 Juli mendatang. Tidak jelas apa yang menjadi alasan Facebook menyuntik mati platform berbagi video 15 detik itu.

“Kami melakukan pertaruhan di seluruh aplikasi yang kami buat untuk menguji dan mempelajari bagaimana orang ingin mengekspresikan diri. Ini juga berlaku bagi Lasso, aplikasi video singkat yang kami buat sendiri, kami putuskan untuk ditutup," terang juru bicara Facebook.

Keputusan Facebook memang cukup mengagetkan. Pasalnya jumlah penggunanya sudah mencapai 80 ribu.

Bahkan menurut lembaga riset, Sensor Tower, menyebut Lasso mulai merangkak naik. Aplikasi ini mulai banyak digunakan di banyak negara, mulai dari AS, Meksiko, Argentina, Uruguay, Peru, Panama, Kosta Rika, El Savador, Kolombia Ekuador hingga Chili.

Bahkan Lasso mulai akan fokus di pasar India. Mereka belum lama ini menghadirkan dukungan bahasa Hindi guna menggaet banyak pengguna di sana.

Banyak yang menduga Lasso terpaksa ditutup guna memberi kesempatan Reels, aplikasi yang mirip TikTok milik Instagram. Agar tidak membingungkan, Facebook memilih Reels yang dirasa lebih punya peluang bersaing.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait