Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URguide

Mengenal Hari Raya Galungan dan Kuningan: Makna hingga Ucapan Perayaannya

Elga Nurmutia,
28 hari yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Mengenal Hari Raya Galungan dan Kuningan: Makna hingga Ucapan Perayaannya
Image: Tradisi Mapeed Hari Raya Galungan (ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo/nym/ama)

Jakarta - Bagi umat Hindu, Hari Raya Galungan dan Kuningan merupakan hari kemenangan yang baik (dharma) atas kejahatan (adharma).

Hari Raya Galungan dirayakan setiap 210 hari sesuai perhitungan kalender Bali, yaitu saat hari Budha Kliwon Dungulan (Rabu Kliwon wuku Dungulan).

Sedangkan, Hari Raya Kuningan bertepatan pada 10 hari setelah Hari Raya Galungan, yaitu Saniscara Kliwon Wuku Kuningan. 

Di tahun ini, Hari Raya Galungan jatuh pada 10 November 2021. Maka, Hari Raya Kuningan jatuh pada 20 November 2021. 

Hari Raya Galungan dipercaya menjadi kemenangan serta menuturkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa (YME).

Selain itu, perayan tersebut dianggap menjadi tangga dalam menuju kehidupan dengan lebih bersih dan juga menghilangkan seluruh pemikiran yang buruk.

Sementara Hari Raya Kuningan memiliki makna, melakukan pemujaan bagi dewa dalam memohon keselamatan, perlindungan, dan juga tuntunan lahir batin. Hal itu dikarenakan umat Hindu memiliki kepercayaan pada hari tersebut para dewa ini turun ke bumi hingga tengah hari. 

Untuk merayakannya, berikut beberapa contoh ucapan selamat Hari Raya Galungan dan Kuningan dalam bahasa Indonesia dan bahasa Bali, sebagai berikut.

1. Rahajeng Nyangre Rahina Galungan - Kuningan 2021.

2. Selamat Hari Raya Galungan & Kuningan 2021. Mari merayakan kemenangan dharma melawan adharma dengan kedamaian.

3. Selamat merayakan Hari Suci Galungan, semoga Dharma menang atas Adharma.

4. Rahajeng Rahina Galungan lan Kuningan, majengring ida dane sareng sami, pamekasnyane umat sedharman ring dija ja magenah. 

5. Selamat Hari Raya Galungan dan Kuningan, semoga kita selalu berada dalam lindungan Ida Swangh Hyang Widhi Wara.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait