menu
user
Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URtainment

Pernyataan Miss Papua Nugini Usai Disebut 'Dipaksa' Melepas Mahkota

Eronika Dwi,
30 hari yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Pernyataan Miss Papua Nugini Usai Disebut 'Dipaksa' Melepas Mahkota
Image: Lucy Maino. (Instagram @lucymaino_misspng19)

Jakarta - Miss Papua Nugini, Lucy Maino buka suara terkait dirinya yang 'dibebastugaskan' oleh penyelenggara Miss Pacific Island Pageant PNG (MPIP PNG).

Lucy Maino 'dibebastugaskan' setelah banyak reaksi negatif pada unggahan video menari twerking-nya di TikTok.

Diketahui, gadis 25 tahun yang juga menjabat sebagai wakil kapten tim sepak bola wanita Papua Nugini itu menghadapi pelecehan online yang intens setelah mengunggah video tersebut.

"Tujuan inti kami adalah pemberdayaan perempuan. Kami adalah program kontes unik yang mempromosikan warisan budaya, nilai-nilai tradisional, melalui pariwisata tentang negara dan masyarakat," kata panitia dalam sebuah pernyataan, dikutip dari The Guardian, Jumat (9/4/2021).

Pernyataan itu lalu melanjutkan, MPIP PG merupakan program kontes yang mana mempromosikan nilai-nilai kepercayaan, harga diri, integritas dan layanan, masyarakat dengan fokus jangka panjang pada pendidikan.

Setelah sempat bungkam, Lucy Maino pun membuat sebuah klarifikasi panjang terkait hal tersebut melalui laman Instagramnya.

Dalam unggahan Instagramnya, Lucy Maino menyebut bahwa selesainya dia sebagai Miss Papua Nugini bukan karena mahkotanya diambil paksa.

Namun, dia mengatakan bahwa keputusan ini diambil karena ingin melangkah maju. Berikut pernyataan Lucy Maino:

Sejak Agustus 2019 saya merasa sangat tersanjung melayani sebagai Miss Papua Nugini/Kepulauan Pasifik. Selama masa jabatan saya, saya memiliki kesempatan untuk: melayani sebagai perwakilan pemuda ketika Wakil Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa berkunjung; menjadi Miss Papua Nugini/Kepulauan Pasifik pertama yang mengunjungi unit wanita di Penjara Bomana; dan menggunakan suara saya untuk mengadvokasi pemberdayaan perempuan melalui olahraga.

Ketika masa jabatan saya berakhir pada akhir 2020, alih-alih menyerahkan mahkota kepada penerus saya, pandemi ini menghadirkan rencana lain. Kontes tidak dapat diadakan dan oleh karena itu ketika diminta untuk melanjutkan jabatan saya sebagai Miss Papua Nugini/Kepulauan Pasifik, saya dengan sukarela setuju.

Namun, waktunya telah tiba untuk melangkah maju dengan bab selanjutnya dalam hidup saya. Sementara beberapa orang menyiratkan bahwa mahkota diambil dari saya, bukan itu masalahnya. Sebagai gantinya, dengan persetujuan Komite Kontes, saya menyelesaikan layanan saya sebagai Miss Papua Nugini/Kepulauan Pasifik 2019-2020. Saya berterima kasih kepada Komite Kontes, mitra dan sponsor kontes, serta banyak yang telah mendukung saya; Komite Parlemen Khusus PNG tentang Kekerasan Berbasis Gender, Perserikatan Bangsa-Bangsa di Papua Nugini, dan terutama sponsor saya, Paga Hill Estate. Saya juga ingin berterima kasih kepada banyak orang yang telah menghubungi saya dalam beberapa minggu terakhir dengan pesan dorongan dan dukungan.

Kesempatan untuk mewakili PNG di platform unik ini memberi saya perspektif yang bagus tentang visibilitas dan nilai Kontes tidak hanya untuk setiap peserta, tetapi yang lebih penting bagi wanita muda di seluruh negeri kita. Lebih lanjut, interaksi saya dengan banyak remaja putri, dan kesulitan publik saya baru-baru ini telah memberi saya perspektif baru tentang perjuangan yang dihadapi wanita kita untuk menjadi diri mereka yang sebenarnya. Saya adalah seseorang yang tumbuh lebih kuat dengan kesulitan tetapi hati saya tertuju kepada mereka yang telah menghadapi pengalaman serupa tanpa jenis dukungan yang telah saya terima dan yang gagal untuk melihat ketidaktahuan apa adanya.

Jadi, setelah saya menyelesaikan masa jabatan saya, saya akan terus membantu orang lain. Pengalaman ini mengilhami saya untuk menggunakan suara saya bagi mereka yang tidak memiliki suara dan untuk berdiri teguh melawan mereka yang ingin merobohkan dan menghancurkan remaja putri. Dalam kata-kata Gubernur Allan Bird, “Masyarakat seperti apa yang tidak mengutuk penyiksaan dan pembunuhan perempuan namun menjadi marah ketika seorang perempuan muda membuat video dansa.” Harapan saya, kita sebagai masyarakat bisa fokus pada prioritas yang benar. Kita harus tumbuh menjadi lebih menerima satu sama lain, menjadi lebih baik satu sama lain, dan belajar menghargai individualitas dan keragaman kita yang merupakan salah satu dari banyak hal yang membuat PNG unik.

Sayangnya, kesulitan saya baru-baru ini menjadi pengingat yang menyedihkan tentang seberapa jauh kita harus melangkah sebagai sebuah negara. Sementara saya mengalami pelecehan dan pelecehan publik secara online, ribuan wanita di seluruh negeri dan dunia menjadi sasaran penganiayaan fisik dan psikologis setiap hari. Cukup sering mereka diam, terus-menerus takut akan pelecehan dan serangan balik lebih lanjut. Para wanita ini, dan terkadang pria, sayangnya tidak seistimewa saya. Saya telah memutuskan untuk menggunakan platform. Saya harus menjadi suara bagi wanita dan pria seperti ini yang membutuhkan kita semua untuk berdiri atas nama mereka.

Saat saya melangkah maju dengan karir dan pendidikan saya, saya akan melihat kembali pengalaman ini dengan rasa syukur atas kesempatan yang saya miliki untuk menjadi Miss Papua Nugini/Kepulauan Pasifik 2019-2020 dan atas cinta dan dukungan yang telah ditunjukkan kepada saya secara pribadi. Saya sangat berterima kasih kepada mereka yang bekerja untuk menjadikan PNG tanah peluang bagi semua dan berkomitmen untuk terus berkontribusi semampu saya.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Lucy Maino (@lucymaino_misspng19)

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait