Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URtech

Ngeri! Indonesia Jadi Target Utama Malware di ASEAN

Afid Ahman,
sekitar 2 bulan yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Ngeri! Indonesia Jadi Target Utama Malware di ASEAN
Image: Ilustrasi jaringan internet (Freepik/rawpixel.com)

Jakarta - Perusahaan keamanan siber global Kaspersky mengungkap data mencengangkan. Indonesia menjadi target utama serangan malware.

Dalam laporan yang belum lama ini dirilis, Kaspersky mendeteksi dan memblokir setidaknya 382.578 serangan seluler terhadap pengguna di Asia Tenggara selama paruh pertama tahun 2021. Ini meningkat 14% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu dengan 336.680 insiden. 

Serangan seluler yang terdeteksi dan diblokir mencakup pengguna Kaspersky umum dari wilayah tersebut. Temuan paling menarik lainnya, 33% dari 6.017 karyawan yang disurvei secara global tahun lalu mengaku menggunakan perangkat kantor mereka untuk menonton konten dewasa, jenis konten yang sering menjadi sasaran para pelaku kejahatan siber.

“Laptop adalah perangkat utama tetapi perangkat seluler juga telah digunakan untuk mengakses email kantor dan sistem terkait pekerjaan bahkan sebelum pandemi terjadi. Ini adalah praktik yang berisiko tetapi diketahui bahwa tool yang sama ini juga digunakan untuk kepentingan pribadi dan mengakses berbagai hiburan lainnya. Dengan tren yang semakin merajalela saat lingkungan rumah menjadi tempat kerja virtual, perusahaan harus meninjau kembali kebijakan, hak akses, dan pengaturan keamanan para karyawannya untuk memblokir upaya pelaku kejahatan siber yang memasuki jaringan perusahaan melalui ponsel cerdas yang terinfeksi,” komentar Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

Malware seluler (mobile malware) mengacu pada perangkat lunak berbahaya yang secara khusus ditargetkan untuk menginfeksi perangkat seluler termasuk handset, tablet, dan perangkat pintar lainnya.

Sementara malware seluler belum cukup kuat untuk menyerang rekanan PC dalam hal volume atau kompleksitas, para ahli melihat lebih banyak malware khusus seluler yang dirancang untuk memangsa fitur ponsel cerdas atau kerentanan tablet.

Di era kerja jarak jauh yang berkelanjutan, mobile malware dapat mencuri data pribadi individu tetapi juga menjadi landasan untuk serangan yang ditargetkan terhadap perusahaan tempat para pengguna bekerja.

Sejak tahun 2020, telemetri Kaspersky telah memantau dan memblokir tidak kurang dari seratus ribu serangan mobile malware di Asia Tenggara per kuartal. Tiga bulan pertama tahun 2021 mencatat jumlah tertinggi sejak tahun lalu dengan 205.995 insiden yang terdeteksi.

Indonesia mencatat jumlah tertinggi serangan ponsel yang digagalkan dari Januari 2020 hingga Juni 2021 diikuti oleh Malaysia dan Thailand. Indonesia juga menempati peringkat ke-3 dalam hal mobile malware yang terdeteksi pada kuartal kedua tahun ini. 

Rusia dan Ukraina menempati posisi pertama dan kedua, sedangkan India dan Turki menempati posisi ke-4 dan ke-5. 

Dalam hal persentase pengguna yang diserang oleh mobile malware, 4,42% pengguna di Malaysia menjadi sasaran selama paruh pertama tahun ini, diikuti oleh Thailand (4,26%) dan Indonesia (2,95%).

Singapura cukup dekat dengan 2,83% pengguna ponsel hampir terinfeksi oleh jenis ancaman ini. Filipina (2,27%) dan Vietnam (1,13%) mencatat persentase terendah selama periode ini.

1629897426-Mobile-Malware-Foiled-by-Kaspersky-in-Southeast-Asia-Landscape-v2-01.pngSumber: Mobile Malware Foiled by Kaspersky. (Dok. Kaspersky)

Pakar Kaspersky juga menyarankan tips berikut bagi perusahaan untuk melindungi jaringan dan perangkat mereka dengan lebih baik dari para pelaku kejahatan siber:

- Pastikan karyawan Anda memiliki semua yang mereka butuhkan untuk bekerja dari rumah dengan aman dan tahu siapa yang harus dihubungi jika mereka menghadapi masalah TI atau keamanan.

- Jadwalkan pelatihan kesadaran keamanan dasar untuk karyawan Anda. Ini dapat dilakukan secara online dan mencakup praktik penting, seperti manajemen akun dan kata sandi, keamanan email, keamanan titik akhir, dan penjelajahan web. Kaspersky dan Area 9 Lyceum telah menyiapkan pelatihan gratis untuk membantu staf bekerja dengan aman dari rumah.

- Mengambil langkah-langkah perlindungan data utama termasuk mengaktifkan perlindungan kata sandi, mengenkripsi perangkat kerja, dan memastikan cadangan data.

- Pastikan setiap perangkat, perangkat lunak, aplikasi, dan layanan terus diperbarui dengan tambalan terbaru.

- Instal perangkat lunak perlindungan yang telah terbukti, seperti Kaspersky Endpoint Security Cloud, di semua titik akhir, termasuk perangkat seluler, dan pastikan untuk mengaktifkan firewall.

- Pastikan Anda memiliki akses ke intelijen ancaman terbaru untuk mendukung solusi perlindungan Anda.

- Melakukan pemeriksaan kembali solusi perlindungan yang tersedia di perangkat seluler.

Misalnya, itu harus mengaktifkan kemampuan anti-pencurian seperti lokasi perangkat jarak jauh, mengunci dan menghapus data, penguncian layar, kata sandi dan fitur keamanan biometrik seperti ID Wajah atau ID Sentuh, serta mengaktifkan kontrol aplikasi untuk memastikan hanya aplikasi yang disetujui yang dapat digunakan oleh karyawan.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait