beautydoozy skinner
urbanasia skinner
URtrending

Peneliti Harvard Sebut Physical Distancing Masih Diperlukan hingga 2022

Kintan Lestari,
16 April 2020 20.30.02 | Waktu baca 3 menit
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Peneliti Harvard Sebut Physical Distancing Masih Diperlukan hingga 2022
Image: Physical Distancing. (Pixabay)

London - Salah satu cara mencegah infeksi virus corona adalah dengan melakukan praktik physical distancing. Kalau pandemi sudah teratasi, tentu praktik tersebut tidak akan kita lakukan lagi. 

Tapi jangan salah Urbanreaders, physical distancing masih perlu kita lakukan sampai tahun 2022 mendatang loh. Kok bisa?

Melansir The Guardian, profesor epidemiologi di Harvard, Marc Lipsitch, dan rekannya memperingatkan dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Science bahwa mungkin ada kebangkitan COVID-19 untuk tahun-tahun mendatang sehingga penguncian satu kali tidak akan cukup untuk mengendalikan pandemi. Bisa jadi puncak sekunder bisa lebih besar dari yang saat ini bila tidak ada pembatasan terus menerus.

"Infeksi menyebar ketika ada dua hal: orang yang terinfeksi dan orang yang rentan. Kecuali jika ada kekebalan kekebalan kelompok yang jauh lebih besar daripada yang kita sadari ... mayoritas populasi masih rentan," ujarnya.

"Memprediksi akhir pandemi di musim panas [2020] tidak konsisten dengan apa yang kita ketahui tentang penyebaran infeksi," lanjutntya lagi.

Satu skenario memperkirakan kebangkitan dapat terjadi di masa mendatang pada 2025 dengan tidak adanya vaksin atau pengobatan yang efektif.

Pemerintah Inggris saat ini belum menguraikan rencana di luar batasan waktu, namun makalah yang dirilis oleh kelompok penasihat ilmiah pemerintah untuk keadaan darurat (Sage) pada bulan Maret menyarankan negara tersebut perlu menerapkan jarak fisik lebih lama, kurang lebih setahun, untuk menjaga jumlah kasus.

Masih memungkinkan untuk memberi kelonggaran pada aturan physical distancing secara berkala sambil mempertahankan kasus dalam volume yang dapat ditangani oleh layanan kesehatan, tetapi risiko kesehatan infeksi yang serius bagi sebagian orang akan tetap sama sampai vaksin atau perawatan yang sangat efektif tersedia.

Jadi bisa dikatakan physical distancing bisa dikurangi apabila vaksin, perawatan baru, atau peningkatan kapasitas perawatan sudah ada.

"Tetapi dengan tidak adanya ini, pengawasan dan jarak yang terputus-putus mungkin perlu dipertahankan hingga 2022," kata Lipsitch.

Jumlah keseluruhan kasus dalam lima tahun ke depan, beserta tingkat jarak yang diperlukan, sangat tergantung pada keseluruhan tingkat infeksi saat ini. Lalu apakah hasilnya semua orang yang terinfeksi mendapatkan kekebalan, dan jika demikian untuk berapa lama, para peneliti masih belum bisa menemukan jawabannya.

Jika kekebalan permanen, COVID-19 bisa menghilang selama lima tahun atau lebih setelah wabah pertama. Jika hanya memiliki kekebalan sekitar satu tahun, siklus wabah tahunan akan menjadi hasil yang paling mungkin.

Diminta untuk berspekulasi tentang skenario mana yang lebih mungkin, Lipsitch mengatakan: "Dugaan yang masuk akal adalah bahwa mungkin ada perlindungan parsial untuk hampir satu tahun. Pada akhirnya, mungkin perlu beberapa tahun perlindungan yang baik. Ini benar-benar spekulatif pada titik ini."

Dari semua skenario yang dipertimbangkan, ditemukan bahwa penguncian satu kali akan menghasilkan kebangkitan setelah pembatasan dicabut.

Survei serologis, menilai proporsi populasi yang membawa antibodi pelindung, akan sangat penting untuk menentukan apakah orang memiliki kekebalan jangka panjang.

Tim lain telah menemukan bukti bahwa respos kekebalan bervariasi pada setiap orang, dengan mereka yang hanya memiliki gejala ringan atau tidak menunjukkan respon yang jauh lebih lemah.

Prof Marion Koopmans, kepala virologi di Pusat Medis Universitas Erasmus di Rotterdam, yang timnya mempelajari tanggapan antibodi dari mereka yang terinfeksi, mengatakan perlindungan lengkap dan permanen tidak biasa untuk virus pernapasan.

"Apa yang Anda harapkan untuk dilihat - berharap untuk dilihat - adalah bahwa orang yang pernah mengalaminya ... penyakitnya akan menjadi lebih ringan," katanya.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait