Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URnews

Sosok Lars Vilks dan Kontroversi yang Dibuatnya

Shelly Lisdya,
17 hari yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Sosok Lars Vilks dan Kontroversi yang Dibuatnya
Image: Lars Vilks. Sumber: Wikimedia Commons

Jakarta - Seniman Swedia Lars Vilks, yang menjadi sorotan karena sketsa kontroversial tahun 2007 tentang Nabi Muhammad, telah meninggal dunia dalam kecelakaan mobil di dekat kota selatan Markaryd pada Minggu (3/10/2021).

Dia hidup di bawah perlindungan polisi sejak sketsa kontroversialnya keluar. Sesuai laporan, Vilks bepergian dengan kendaraan polisi bersama dengan dua petugas polisi, yang juga tewas dalam kecelakaan itu.

Berikut Urbanasia telah merangkum dari berbagai sumber terkait biografi Lars Vilks dan kontroversial yang dilakukan Vilks.

Biografi Lars Vilks

Memiliki nama lengkap Lars Endel Roger Vilks dan lahir pada 20 Juni 1946 di Helsingborg, ia merupakan seorang seniman visual dan aktivis Swedia.

Ayahnya Eino Vilks adalah orang Estonia keturunan Latvia dan ibunya orang Swedia. Ia memperoleh gelar doktor dalam sejarah seni dari Universitas Lund pada 1987, dan bekerja di Akademi Seni Nasional Oslo dari 1988 hingga 1997.

Dari tahun 1997 hingga 2003, ia menjadi profesor teori seni di Bergen National Academy of the Arts. Sebagai seorang ahli teori seni, Vilks adalah pendukung teori seni institusional.

Kontroversi Lars Vilks

Sebelum sketsa kontroversialnya yang menggambarkan Nabi Muhammad, Pada tahun 1980 Vilks membuat dua patung berbahan kayu apung di cagar alam Kullaberg di Höganäs, Skåne, Swedia selatan tanpa izin hukum, dan memicu pertempuran hukum yang panjang. 

Namun, menurut laporan Associated Press, patung tepi laut yang merupakan tumpukan kayu yang dipaku tersebut ternyata menarik puluhan ribu pengunjung setiap tahun.

Dua patung tersebut adalah Nimis dan Arx. Pada tahun 1996, daerah kecil tempat patung-patung itu berada diproklamasikan oleh Vilks sebagai negara merdeka, "Ladonia".

Nimis dijual kepada Joseph Beuys sebagai sarana untuk menghindari undang-undang kode bangunan Swedia tentang proses pembangunan yang melanggar hukum.

Patung Nimis dimiliki oleh mendiang seniman konseptual Christo dan dokumen hukum yang mendokumentasikan penjualan dipajang di Museum Sketsa Swedia.

Pada tahun 2007, Vilks menimbulkan kontroversi internasional ketika ia menggambarkan sketsa Nabi Muhammad sebagai anjing bundaran dalam tiga gambar, yang ditunjuk untuk ditampilkan di sebuah pameran seni di Tällerud, pada bulan Juli tahun yang sama. 

Sesaat sebelum pembukaannya, penyelenggara membatalkan undangan mereka dengan mengacu pada masalah keamanan yang serius. Menurut laporan setempat, ternyata tidak ada galeri seni yang menawarkan untuk memamerkan lukisannya.

Akhirnya, pada tanggal 18 Agustus, salah satu lukisannya diterbitkan di surat kabar regional yang berbasis di Örebro, Nerikes Allehanda.

Publikasi inilah yang menyebabkan protes dari organisasi Muslim di Swedia serta kecaman dari beberapa pemerintah asing termasuk Iran, Pakistan, Afghanistan, Mesir, dan Yordania serta oleh Organisasi antar-pemerintah Konferensi Islam (OKI), yang juga menyerukan pemerintah Swedia untuk mengambil "tindakan hukuman" terhadap Vilks.

Menyusul kontroversi ini, Vilks terpaksa hidup di bawah perlindungan polisi setelah menerima beberapa ancaman pembunuhan, termasuk pernyataan dari Negara Islam Irak yang berafiliasi dengan al-Qaeda yang menawarkan hingga $ 150.000 untuk pembunuhannya.

Sejak itu, ada beberapa upaya untuk membuat Vilks terbunuh. Pada tahun 2010, dua pria mencoba membakar rumahnya dan pada tahun 2020, seorang wanita dari Pennsylvania mengaku bersalah dalam komplotan untuk mencoba membunuhnya. Sesuai laporan, Al-Qaeda di Irak menawarkan hadiah $ 100.000 (£ 73.692) untuk pembunuhannya.

Pada 2015, Vilks menghadiri debat tentang kebebasan berbicara dan menjadi sasaran serangan senjata di Kopenhagen.

Saat itu, Vilks mengatakan dia mungkin menjadi target serangan, yang menewaskan seorang sutradara film. Tetapi polisi mengatakan pada hari Senin bahwa tidak ada ancaman baru yang dibuat terhadapnya baru-baru ini.

Pada 3 Oktober 2021 kemarin, Vilks mengalami kecelakaan dengan truk yang menyebabkan ia tewas. Setelah kecelakaan itu, kebakaran besar terjadi dan sejumlah kendaraan darurat datang ke tempat kejadian.

Pengemudi truk terluka dan dibawa ke rumah sakit, di mana dia diinterogasi oleh penyelidik. Sebuah pernyataan dari polisi mengatakan masih belum jelas bagaimana tabrakan itu terjadi, tetapi pada awalnya tidak ada yang menunjukkan bahwa ada orang lain yang terlibat. 

"Ini sedang diselidiki seperti kecelakaan di jalan lainnya. Karena dua polisi terlibat, penyelidikan telah ditugaskan ke bagian khusus dari kantor kejaksaan," kata seorang juru bicara polisi kepada kantor berita AFP.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait