Banner Skinner Urfluencer
Banner Skinner Fomo
URtainment

Sutradara 'Squid Game' Mengaku Tidak Dapat Bonus dari Netflix

Deandra Salsabila,
sekitar 1 bulan yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
Sutradara 'Squid Game' Mengaku Tidak Dapat Bonus dari Netflix
Image: Sutradara Squid Game, Hwang Dong Hyuk. (Instagram @hwangdonghyukdirector)

Jakarta - Di balik kesuksesan serial ‘Squid Game’, ternyata terdapat fakta mengejutkan. Sutradara ‘Squid Game’, Hwang Dong Hyuk mengaku tidak mendapatkan bonus dari Netflix meski telah membuat ‘Squid Game’ populer. Hal ini diungkap Stuart Jeffries melalui wawancara bersama The Guardian.

"Saya tidak sekaya itu," ujar Hwang mengutip The Guardian, Kamis (28/10/2021).

“Tapi saya punya cukup. Saya punya cukup untuk meletakkan makanan di atas meja. Dan sepertinya Netflix tidak memberi saya bonus. Netflix membayar saya sesuai dengan kontrak aslinya,” lanjut Hwang.

Tentu hal itu tampaknya tidak adil. Lagi pula, pembuat film Korea Selatan (Korsel) berusia 50 tahun itu sudah menghasilkan ratusan juta untuk Netflix. ‘Squid Game’ awal bulan ini menyalip ‘Bridgerton’ sebagai acara Netflix paling sukses yang pernah ada. 

Hwang mengaku, produksi ‘Squid Game’ menguras banyak tenaga. Hal ini karena ia turut membuat, menulis, dan mengarahkannya. Ia juga menjadi sangat stres sehingga kehilangan enam gigi dalam prosesnya. 

“Itu menguras fisik, mental, dan emosional. Saya terus memiliki ide-ide baru dan merevisi episode saat kami syuting sehingga jumlah pekerjaan berlipat ganda,” ungkap Hwang.

Ide untuk ‘Squid Game’ muncul dari situasi keluarga Hwang sendiri pada tahun 2009. Situasi tersebut terjadi setelah krisis keuangan global yang melanda tanah airnya dengan keras. 

“Saya sangat kesulitan secara finansial karena ibu saya pensiun dari perusahaan tempat dia bekerja. Ada film yang sedang saya kerjakan tetapi kami gagal mendapatkan dana. Jadi saya tidak bisa bekerja selama sekitar satu tahun. Kami harus mengambil pinjaman – ibu saya, saya sendiri dan nenek saya,” jawab Hwang.

Selain itu, Hwang juga mencari bantuan di kafe buku komik Seoul. Ia turut membaca ‘Battle Royal’, ‘Liar Game’ dan komik game survival lainnya.

“Saya membaca Battle Royal and Liar Game dan komik game survival lainnya. Saya berhubungan dengan orang-orang di dalamnya, yang sangat membutuhkan uang dan kesuksesan. Itu adalah titik terendah dalam hidup saya. Jika ada permainan bertahan hidup seperti ini dalam kenyataan, saya bertanya-tanya, apakah saya akan bergabung untuk menghasilkan uang bagi keluarga saya? Saya menyadari bahwa, karena saya adalah seorang pembuat film, saya dapat memberikan sentuhan saya sendiri pada cerita-cerita semacam ini, jadi saya memulai naskahnya,” lanjutnya.

Dia menggambar pada versi tag yang dimainkan sebagai anak laki-laki yang disebut permainan cumi-cumi, dinamai dari berbagai bentuk bagian tubuh cumi-cumi yang digambar ke bidang apa pun yang dimainkannya. 

“Dulu saya pandai bertarung menuju kepala cumi-cumi,” kata Hwang. 

"Anda harus berjuang untuk menang,” tutup Hwang.

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait