menu
user

Jakarta - Fesyen berkelanjutan (Sustainable Fashion) telah berkembang dari yang awalnya tren, saat ini menjadi industri mode.

Perusahaan riset bisnis memperkirakan bahwa pasar mode etis global akan tumbuh dari US $ 6,35 miliar pada 2019 menjadi $ 8,25 miliar pada 2023 dengan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan 6,8 persen.

Tren fesyen berkelanjutan masa depan memang sangat dipengaruhi oleh isu dan peristiwa hari ini, yang biasanya tidak dapat diprediksi oleh siapapun.

"Seperti saat dunia tengah dihadapi pandemi global, gerakan BLM, Kebakaran Australia, banjir bandang di Indonesia, letusan gunung berapi di Filipina, dan berbagai pemberontakan kemanusiaan di Afrika termasuk #EndSARS, kita semua dapat benar-benar melihat seberapa banyak  hidup kita bisa berubah dalam satu tahun." tulis laman Eco Warrior Princess (EWP)

Nah, menanggapi hal inilah yang kemudian EWP menyusun prediksi tren mode berkelanjutan untuk tahun 2021.

1. Warna dan Cetakan

Selama bertahun-tahun, fesyen berkelanjutan sebagian besar dikaitkan dengan warna netral dan klasik, sementara mode mainstream tetap penuh dengan warna dan desain cerah.

Dan sebagian besar merupakan upaya untuk membedakan fesyen berkelanjutan dari mainstream dan fast fashion sekaligus merangkul ideologi minimalis.

Konsep mode berkelanjutan tradisional ini mulai berubah dan salah satu tren mode berkelanjutan terbesar di tahun 2021 akan menjadi gerakan yang lebih jelas menuju warna-warna cerah, desain yang berani, dan pola yang menyenangkan.

Bahkan saat ini, semakin banyak desainer yang ingin mengisi celah itu dan menawarkan pakaian berkelanjutan yang menyenangkan, penuh warna, dan keren dan trennya hanya akan berlanjut di tahun 2021.

2. Munculnya Lemari Kapsul

EWP menyebut, pengaruh terbesar pada fesyen adalah pandemi. Salah satu konsekuensi dari bekerja dari rumah adalah bahwa busana banyak terdiri dari jubah mandi, celana olahraga, pakaian santai dan dalam beberapa kasus bahkan hanya pakaian dalam.

Dampak ekonomi dari pandemi juga telah memicu kepercayaan konsumen yang rendah, karena masa depan finansial tidak dapat diprediksi, orang lebih memilih untuk menabung dolar mereka daripada membeli.

Dan karena mode tidak menjadi prioritas utama saat anggaran ketat, EWP berharap lebih untuk merangkul lemari kapsul.

3. Mode Berkelanjutan Digital

Tahun ini, sebagai konsekuensi langsung dari aturan lockdown dan jarak sosial, aktivitas mode (seperti fashion show) hampir tidak ada, dan jika ada, mereka pun akan menyelenggarakan secara online. 

Antara peragaan busana virtual, desain busana 3D dan segala sesuatu di antaranya, label fesyen dipaksa masuk ke ranah digital tahun ini dan EWP yakin tren ini akan menemani kita di tahun depan.  

Mode digital, jika dijalankan dengan benar, jauh lebih berkelanjutan daripada konsep mode konvensional dan EWP mengharapkan lebih banyak penawaran di tahun mendatang. 

4. Tak Lagi Populer

Tekanan untuk mengenakan pakaian yang berbeda pada setiap kesempatan telah berubah secara signifikan selama beberapa tahun terakhir, tetapi tahun ini, tekanan ini cukup ditahan oleh pandemi global.  

Hanya dalam beberapa bulan, pertanyaan 'pakaian baru apa yang saya kenakan untuk acara ini?' Telah dihapus dari pemikiran sehari-hari orang karena acara fisik dan konferensi dibatalkan dan menjadi ilegal untuk bersosialisasi dan berjejaring secara langsung.

Akibatnya, membeli pakaian baru menjadi lebih jarang karena alasan sederhana bahwa semua beraktivitas di rumah.  

Prioritas mode telah mengalami perubahan radikal tahun ini dan sejauh tahun 2021, tren pengulangan pakaian akan menjadi andalan mode.

Dan apabila orang ingin memakai pakaian baru untuk acara khusus, mereka akan memilih untuk menyewa daripada membeli karena tren tersebut tidak lagi populer.

5. Peningkatan inklusivitas dan keragaman

Perusahaan yang memamerkan produk mereka pada model yang terlihat berbeda - dalam ukuran, warna kulit, usia, bentuk, kepribadian, dan atribut gender non-biner - mendapatkan daya tarik lebih dari sebelumnya.  

Saat ini, merek pakaian seperti Universal Standard, TomboyX, Girlfriend Collective, dan Reformation telah merombak seluruh misi mereka untuk menawarkan berbagai ukuran untuk wanita di setiap tipe tubuh.  

Beberapa situs mode bahkan mengizinkan pengguna untuk menukar pakaian dengan model yang berbeda dengan ukuran dan bentuk yang bervariasi sebelum mereka membeli.

Konsep 'keberagaman' dan 'inklusivitas' akan menjadi kata kunci mode utama tahun depan. Kata-kata yang telah digunakan selama bertahun-tahun dalam industri fashion etis sebagai isu keadilan lingkungan, ketidaksetaraan rasial, dan perampasan budaya dikedepankan.

"Kami telah menyaksikan pergeseran pasar menuju pemasaran yang lebih beragam dan inklusif, lebih banyak merek fashion, kecantikan, perawatan kulit, kosmetik dan perawatan pribadi memperluas penawaran untuk mempertimbangkan usia, ukuran, warna, jenis kelamin, seksualitas dan identitas. Tahun depan kami dapat mengharapkan lebih banyak merek fesyen menggunakan bahasa inklusif, mempekerjakan beragam karyawan dan model, dan menggunakan pemasaran visual dan merchandising untuk mengkomunikasikan nilai-nilai ini," tulisnya.

Komentar
paper plane