beautydoozy skinner
urbanasia skinner
URguide

9 Aturan Saat Bertengkar dengan Pasangan, Jangan Main Tangan

Suci Nabila Azzahra,
3 bulan yang lalu
WhatsApp ShareFacebook ShareTwitter ShareLinkedin Share
9 Aturan Saat Bertengkar dengan Pasangan, Jangan Main Tangan
Image: freepik

Jakarta - Dalam menjalani sebuah hubungan, tentunya kamu akan merasakan suka dan duka. Salah satu duka yang mungkin dirasakan ialah bertengkar.

Pertengkaran bukan hal yang tabu dalam setiap hubungan. Namun, tiap pasangan harus ingat bahwa pertengkaran juga punya aturannya agar hubunganmu menjadi lebih bermakna. 

Aturan pertengkaran dalam menjalani sebuah hubungan banyak dilewatkan oleh sebagian besar pasangan. Psikolog Nathan Cobb, Ph.D., membagi aturan pertengkaran dalam hubungan menjadi 9 macam.

Apa saja aturan yang harus kamu pahami saat sedang bertengkar dengan pasangan? Yuk, simak ulasan berikut ini!

1. Jangan lontarkan bahasa yang tidak sopan

Hindari pemanggilan nama, hinaan, ejekan, atau sumpah serapah. Merendahkan atau mengkritik karakter pasangan menunjukkan rasa tidak hormat terhadap martabatnya.

Dalam olahraga ada banyak aturan yang mencegah satu pemain dengan sengaja melukai pemain lain. Dalam pernikahan dan hubungan, aturan serupa harus diterapkan.

Ketika kamu dengan sengaja melukai pasangan kamu, itu seperti mengatakan, “Kamu tidak aman bersamaku. Aku akan melakukan apa pun untuk memenangkan diri sendiri.”

2. Jangan menyalahkan

Tidak ada gunanya saling menyalahkan. Menyalahkan pasangan hanya dapat mengalihkan perhatian kamu dari pemecahan masalah yang dihadapi. Ini mengundang pasanganmu untuk bersikap defensif dan itu bisa jadi dapat meningkatkan pertengkaran.

3. Jangan ikuti emosi

Berteriak hanya akan memperburuk keadaan. Kemungkinannya tidak ada yang akan terselesaikan ketika emosi kamu berjalan begitu tinggi. Jika kamu marah dan ingin berteriak, maka inilah saatnya untuk menjauh dan menenangkan diri. 

Ingatlah bahwa berteriak bisa bersifat subjektif. Apa yang diteriakkan kepada pasangan mungkin tidak diteriakkan pada kamu. Jika sudah berteriak, berusahalah secara sadar untuk menurunkan suara. Makna komunikasi kamu terletak pada bagaimana pesan yang kamu utarakan benar-benar sampai kepada orang lain.

4. Jangan gunakan kekuatan fisik

Menggunakan kekuatan fisik atau mengancam untuk menggunakan kekerasan dengan cara apa pun tidak dapat diterima. Kembangkan disiplin diri untuk membatasi kemarahan dan perilaku kamu sebelum mencapai tingkat ini. Jika salah satu dari kamu menggunakan kekuatan fisik dan kekerasan dalam hubungan, maka carilah bantuan profesional.

Penggunaan kekuatan termasuk dengan mendorong, meraih, memukul, meninju, menampar, dan menahan. Ini termasuk meninju dinding, melempar barang atau menghancurkan sesuatu dengan marah.

Melampiaskan kemarahanmu dengan cara ini melanggar batasan dan rasa aman orang lain. Masing-masing dari kita memiliki hak untuk merasa aman dan bebas dari pelecehan atau bahaya fisik dalam hubungan. 

5. Jangan katakan pisah atau bercerai

Di tengah panasnya pertengkaran, mengancam untuk meninggalkan hubungan itu manipulatif dan menyakitkan. Ini menciptakan kecemasan tentang ditinggalkan dan melemahkan kemampuan kamu untuk menyelesaikan masalah. 

Hal ini dengan cepat mengikis kepercayaan pasanganmu dalam komitmen terhadap hubungan itu. Kepercayaan tidak mudah dipulihkan setelah dirusak dengan cara ini. Itu membuat masalah dalam hubunganmu tampak jauh lebih besar daripada yang seharusnya. 

Komentar
paper plane

Berita Terkait
    Berita Terkait